Home / MANOKWARI / Papua Barat

Rabu, 25 Oktober 2023 - 15:03 WIB

Plafon Anggaran Pemkab Manokwari Tahun 2024 Mulai Dibahas

MANOKWARI,Kumparanpapua.com- Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemerintah Kabupaten Manokwari Provinsi Papua Barat membahas plafon anggaran untuk Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun 2024.

Kegiatan ini dipimpin langsung oleh Bupati Manokwari Hermus Indou dalam sesi dialog kinerja untuk menyusun rencana kerja Pemkab Manokwari tahun 2024 di Manokwari, Selasa (25/10/2023)

“Kita perlu menyamakan persepsi, pemahaman dan langkah terkait upaya melaksanakan program dan kegiatan pembangunan yang akan kita tuangkan dalam APBD 2024,” kata Hermus saat memberi arahan.

Ia menjelaskan, OPD harus segera menyusun program untuk dituangkan pada APBD 2024 karena APBD 2024 harus dibahas paling lambat 30 November 2023. Jika tidak sesuai waktu maka Pemkab Manokwari bisa mendapat sanksi.

“Mari kita menjadi jadi ASN atau pejabat daerah yang taat asas dan taat melaksanakan amanat UU terkait penyusunan APBD. Plafon anggaran ini menjadi pedoman bagi OPD dalam perencanaan dan penyusunan APBD 2024.,” jelasnya.

Baca Juga  Amankan Pemilu 2024 di Dua Provinsi, Personel OMB Polda Papua Barat Gelar Simulasi Sispamkota

Ia mengatakan, APBD 2024 harus disusun dengan objektif dan berkualitas. APBD harus mampu menjawab semua persoalan dan kebutuhan masyarakat. APBD jangan sampai subjektif mementingkan keinginan pribadi pejabat. APBD adalah amanat rakyat pada pemerintah untuk menjawab kebutuhan masyarakat.

“Jangan sampai masalah masyarakat berbeda dengan program yang direncanakan pada APBD 2024,” ungkapnya.

Ia menjelaskan, APBD juga harus rasional dalam mengatur belanja daerah. Dimana belanja daerah yang berkualitas adalah belanja pokok yang lebih besar dari belanja penunjang.

Menurutnya, penyusunan APBD juga harus mampu terjemahkan visi misi dan program strategis kepala daerah yang termuat dalam RPJMD. Beberapa isu strategis harus diperhatikan dalam penyusunan program.

Baca Juga  Babinsa Manokwari Selatan Bantu Masyarakat Bersihkan Batu Kerikil Dan Ranting Pohon Di Kampung Maruni

“Seperti peningkatan SDM di sektor pendidikan dan kesehatan. Penurunan stunting dan kemiskinan ekstrem juga harus jadi prioritas. Begitu juga Pemilu 2024 dan pemulihan ekonomi, pengendalian inflasi,” katanya.

Hermus mengatakan, beban APBD 2024 cukup besar sehingga menjadi perhatian semua OPD. Selain itu, Pemkab Manokwari juga harus melakukan percepatan pengembangan infrastruktur strategis pembangunan Ibukota Provinsi Papua Barat yang membutuhkan biaya besar untuk ganti rugi masyarakat.

“Kita tengah melakukan pembangunan Pasar Modern Sanggeng, pelebaran bandara, alihterase jalan menuju bandara dan pelebaran Jalan Sudjarwo. Memang proyeknya dibiayai APBN, tapi kita punya tanggungan menyelesaikan lahan dan ganti ruginya. Ini harus direncanakan dengan baik, karena butuh uang banyak dan saling terkait satu dengan lainnya,” ujarnya.(KP/03)

Share :

Baca Juga

MANOKWARI

Pemkab Manokwari Teken NPHD Pemilukada T.A. 2024

MANOKWARI

Tim Tabur Kajati PB Amankan DPO Tersangka Tipikor Dinas Perumahan Papua Barat

MANOKWARI

PPDB TA 2023/2024 di Manokwari, Dinas Pendidikan Gelar Sosialisasi

MANOKWARI

Ikatan Apoteker Indonesia Cabang Manokwari Gelar Pengobatan Gratis di Kampung Muara Wariori

MANOKWARI

Papua Barat Jadi Tuan Rumah FORDASI, Pj Gubernur Ungkap Rakor Bahas Isu Strategis dan Solusi Daerah Desentralisasi

MANOKWARI

KPU Manokwari Mulai Distribusi Logistik Pemilu 10 Februari 

MANOKWARI

Bupati Manokwari Pesan Suku Arfak Untuk Mau Menerima Perubahan

MANOKWARI

Resmikan SPBU DODO, Bupati Harap Kebutuhan BBM Nelayan di Manokwari Terpenuhi