Home / Uncategorized

Sabtu, 20 Mei 2023 - 20:10 WIB

Komitmen Tangguh LNG Dalam Membantu Kembangkan Talenta Lokal Akan Terus Dilanjutkan.

JAKARTA,Kumparanpapua.com – Tangguh LNG, bisnis utama bp di Indonesia yang berlokasi di Kabupaten Teluk Bintuni, Provinsi Papua Barat, yang memulai operasi LNG terintegrasi pada pertengahan tahun 2009, telah mengirimkan lebih dari 1.500 kargo LNG kepada konsumen di Indonesia dan Asia.

Sejalan dengan itu, Tangguh LNG juga berkomitmen untuk memberikan manfaat jangka panjang kepada para pemangku kepentingan, termasuk mitra dan masyarakat di sekitar wilayah operasionalnya.

Komitmen Tangguh LNG dalam membantu mengembangkan talenta lokal akan terus dilanjutkan. Program-program lain, seperti program beasiswa dari berbagai jenjang pendidikan dan pelatihan teknis, juga sedang berjalan untuk memaksimalkan ikut membantu mengembangkan potensi tenaga kerja lokal.

Adapun program sosial Tangguh meliputi bidang kesehatan, pendidikan, tata kelolah pemerintahan, pengembangan masyarakat Papua dan Papua Barat, serta program pengembangan kewirausahaan bagi masyarakat asli.

Hingga saat ini, Tangguh LNG telah menginvestasikan lebih dari 40 juta dolar Amerika dalam program sosial tersebut. Tangguh LNG juga telah membentuk Pusat Jasa Pengembangan Bisnis di Bintuni yang mendukung dan memberikan pelatihan pelatihan kepada perusahaan lokal di Bintuni.

Saat ini, terdapat 14 perusahaan lokal yang memiliki kontrak dengan Tangguh LNG, dengan nilai kontrak mencapai sekitar US$49 juta.Tangguh LNG berusaha membangun kemandirian serta keberlanjutan ekonomi masyarakat asli dengan membuat pelatihan kewirausahaan kepada pemilik bisnis lokal.

Pelatihan diberikan antara lain dalam bidang pemeliharaan AC, produksi garmen, dan perikanan yang melibatkan anggota masyarakat dari suku-suku asli di wilayah Teluk Bintuni.

Abdul Wahab Iha atau biasa dipanggil Awi, Direktur PT Papua Kreasi Sejahtera Raja Laut yang bekerja sama dengan Tangguh LNG untuk program kewirausahaan mengatakan, bahwa berawal dari semangat memberdayakan anak-anak muda di Fakfak, Papua Barat, ia akhirnya bertemu dengan bp dan mencoba mengembangkan bisnis dengan memanfaatkan hasil alam tanah Papua.

“Industri pengalengan ikan yang kami jalankan bersama bp memanfaatkan hasil ikan dari nelayan lokal dan juga para petani sebagai sumber bahan bumbu olahan.Kami percaya bahwa salah satu cara untuk memajukan masyarakat adalah dengan memiliki keberlanjutan ekonomi yang dijalankan langsung oleh anggota masyarakat. Kalau bukan anak muda Papua sendiri yang mau berjuang untuk memajukan Papua, siapa lagi!” ujar Awi.

Baca Juga  Kasus Dana Hibah Pilkada Fakfak, Tersangka YCM Merasa Dikorbankan

Awi melalui Papua Kreasi Sejahtera-Raja Laut merupakan bagian dari pemasok-pemasok produk laut dan pertanian terhadap Tangguh catering dengan jumlah serapan keseluruhan mencapai ratusan ton per tahunnya.

Di bidang pendidikan dan pengembangan keterampilan, Tangguh LNG telah berperan dalam pengembangan tenaga kerja Papua melalui program pelatihan dan beasiswa. Sejak tahun 2008, Tangguh telah memberikan beasiswa kepada 1.350 siswa lokal di tingkat Sekolah Menengah Atas dan universitas. Di luar itu, ada lebih dari 200 orang Papua yang telah mendapatkan pelatihan sebagai teknisi, pengelas, scaffolder, dan operator rigger dari tahun 2015 hingga 2017.

Program pemagangan intensif teknisi Tangguh LNG dengan durasi pelatihan selama tiga tahun di Ciloto, Jawa Barat, juga telah meluluskan lebih dari 110 putra-putri asal Papua dan Papua Barat yang kini bekerja sebagai teknisi bersertifikasi internasional di Tangguh LNG.

Pelatihan ini diperoleh melalui program pemagangan teknisi Tangguh LNG yang telah menjadi peluang yang mampu mengubah hidup bagi peserta dari Papua Barat, di mana mereka memulai perjalanan pengembangan pribadi dan profesional.

Program ini bertujuan untuk mengasah bakat lokal dan memenuhi komitmen Tangguh LNG untuk mempekerjakan 85% tenaga kerja pada tahun 2029 berasal dari Papua dan Papua Barat pada tahun 2029.Peserta program ini berasal dari daerah Teluk Bintuni, Fakfak, Manokwari, dan Sorong.

Dalam periode ini, mereka mengikuti pelatihan teknis yang komprehensif serta peningkatan kemampuan berbahasa Inggris, matematika, dan ilmu pengetahuan. Pusat pelatihan yang dilengkapi dengan fasilitas modern, seperti laboratorium simulasi komputer, kilang LNG skala kecil, area akomodasi, bengkel, ruang kelas, dan klinik kesehatan, telah menjadi tempat mereka memperoleh pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan.

Baca Juga  Sidang Pemeriksaan Luhut Binsar Panjaitan, Akses Persidangan Sewenang-wenang oleh Pengadilan Negeri Jakarta Timur

Binduki Sanera, salah satu peserta program dari batch kedua, Menyampaikan , Program pemagangan ini merupakan peluang yang luar biasa baginya.

“Saya merasa terpanggil untuk mengembangkan diri dan membangun karier di industri migas. Melalui program ini, saya telah mendapatkan pengetahuan teknis yang komprehensif dan pelatihan intensif. Saya bersemangat untuk mewujudkan impian saya dan membuktikan bahwa orang Papua juga bisa meraih kesuksesan” ucapnya.

Sementara, Axl Feilino Himan Bau, salah satu alumni program pemagangan, berbagi pengalamannya, yang awalnya tidak bermaksud melanjutkan kuliah, namun ketika mendengar tentang program pemagangan Tangguh LNG, dirinya merasa tertarik.

“Menjalani program ini tidaklah mudah, tantangan terbesar adalah beradaptasi dengan program dan lingkungan baru. Namun, dengan tekad yang kuat, kami berhasil melewati tahun pertama yang penuh pengenalan terhadap dunia migas. Tiga tahun telah berlalu, dan kami sekarang mendapatkan kesempatan untuk bekerja di Tangguh LNG bersama keluarga bp Indonesia.” jelasnya.

Jein Wayuri, seorang alumni program pemagangan, juga berbagi cerita, bahwa harus melalui berbagai tahap tes dan akhirnya berhasil lolos bersama 39 teman lainnya. Setelah itu mereka dikirim ke Ciloto dan menjalani program pemagangan selama tiga tahun di sana.

” Saya belajar banyak tentang dunia industri migas dan bagaimana menghadapi tantangan dalam pekerjaan nanti. Sebagai putra daerah, saya yakin bahwa jika saya bisa berhasil, maka saudara-saudara juga memiliki potensi yang sama” ungkapnya.

Ketiga anak Papua tersebut merupakan bagian dari lebih dari 110 lulusan program pemagangan teknisi intensif yang bekerja mengoperasikan Tangguh LNG, dimana saat ini 72% dari pekerjanya berasal dari tanah Papua.

Dalam rangka memperingati Hari Kebangkitan Nasional, ketiganya berharap kisah mereka menjadi inspirasi bagi semua bahwa kerja keras, disiplin dan dedikasi yang tinggi akan membawa hasil positif bagi diri sendiri, keluarga dan komunitas sekitar.(KP/03)

Share :

Baca Juga

Uncategorized

Sidang Pemeriksaan Luhut Binsar Panjaitan, Akses Persidangan Sewenang-wenang oleh Pengadilan Negeri Jakarta Timur

MANOKWARI

HKG PKK Ke-51 Bupati Manokwari Imbau Kepada TP-PKK Lebih Aktif Jalankan Program Pokok

Uncategorized

Bupati Manokwari Bertemu Setwapres, Ini yang Dibahas

Uncategorized

Manokwari City Mall Hadirkan Pekan Pelayanan Publik

Papua

Layar Tancap Akar Rumput Menghadirkan Demianus Wasage dan Lamek Dowansiba

Uncategorized

PMI Papua Barat Pastikan Stok Darah di Bulan Puasa

Uncategorized

Bupati Manokwari Dianugerahi Nawacita Awards 2023 Kategori Pejuang Demokrasi

Uncategorized

Pemkab Manokwari Melakukan Penandatanganan Bersama PT. Asuransi Jiwa Taspen