Home / MANOKWARI

Rabu, 22 Februari 2023 - 23:23 WIB

Gambaran Pemenuhan Hak Pendidikan OAP, INFID Gelar Dialog Multipihak Pendidikan

Para Narasumber bersama Moderator dan Peserta, Foto bersama usai Dialog Multipihak Pendidikan (Foto.Kumparanpapua.com)

Para Narasumber bersama Moderator dan Peserta, Foto bersama usai Dialog Multipihak Pendidikan (Foto.Kumparanpapua.com)

Manokwari, Kumparanpapua.com – Internasional NGO Forum On Indonesian Development (INFID) melalui Lembaga Pembangunan Internasional Amerika Serikat (United States Agency for Internasional Development – USAID Kolaborasi) menggelar Dialog Multipihak Pendidikan, mengusung tema “Akses dan Alokasi Dana Otsus Pada Sektor Pendidikan Bagi Peserta Didik Orang Asli Papua (OAP),” Rabu (22/2).

Kegiatan ini bertujuan untuk Memperoleh gambaran implementasi dan kendala kebijakan Pendidikan berdasarkan Undang-Undang Otonomi Khusus Papua; Menemukan praktik baik pelaksanaan Undang-Undang Otonomi Khusus Papua pada sektor Pendidikan; dan Memperoleh gambaran pemenuhan hak pendidikan untuk Orang Asli Papua.

Dialog Multipihak Pendidikan menghadirkan Narasumber Kabid Perencanaan Otsus Bappeda Provinsi Papua Barat, Legius Wanimbo, Rektor Unipa,
Meky Sagrim, Kadis Pendidikan Provinsi Papua Barat, dan Angela Torimtubun dari Ruang Berbagi.

Sejumlah persoalan, pendidikan muncul dalam dialog ini. Diantaranya anak didik OAP yang tidak dapat membaca pada Perguruan Tinggi, alokasi dana Otsus bagi sekolah swasta, kurikulum kontekstual Papua hingga mudahnya Pelajar OAP mengakses dana LPDP dibandingkan dana Otsus.

Kabid Perencanaan Otsus Bappeda Provinsi Papua Barat, Legius Wanimbo menjelaskan, sejumlah program yang dilaksanakan mengacu pada UU No.2 Tahun 2021 tentang Otsus bagi Papua dan kewenangannya. Hal pertama yang dilihat adalah apa yang diakomodir dalam aspek pendidikan.

Baca Juga  Keluarga Korban Dugaan Pembunuhan di Hutan Anggori Desak Aparat Tangkap Pelaku

“Kita memang di pendidikan belum ada nomenklaturnya yang belum pas untuk kita akomodir berbagai persoalan masukan yang kontruktif tadi dalam sistem yang telah ada. Kadangkala mau masukan tapi tidak bisa. Lalu kewenangan ini mau buat tapi itu kewenangan Kabupaten misalnya. Kalau tidak nanti kita disalahkan. Jadi tidak serta merta kita akomodir. Kita juga sedang dorong Perdasi tentang sekolah swasta,” jelas Legius Wanimbo.

Rektor Unipa, Meky Sagrim mengatakan, dana afirmasi LPDP mudah diakses pelajar OAP karena persyaratan yang tidak sulit.

“Bahkan sekarang LPDP afirmasi untuk OAP tidak perlu lagi harus dengan bahasa Inggris. Tofel 450 yang saya usulkan tahun 2020 itu sudah tidak ada lagi untuk OAP. Umur 40 tahun menjadi 50 tahun jadi membuka kesempatan lebih luas lagi,” terang Meky Sagrim.

Sementara, Kadis Pendidikan Provinsi Papua Barat, Barnabas Dowansiba mengungkapkan alokasi anggaran dana Otsus pada bidang pendidikan sebesar 30% sebenarnya tidak dipenuhi .

” Itu baru Otsus belum UU 20%. Ada sebagian pemimpin daerah yang memiliki pemahaman dana DAK msuk dalam perhitungan itu pdahal tidak. DAK dana pusat yang dititipkan kepada Pemda jadi yang dihitung murni adalah dana DAU, PAD-PAD daerah yang diberikan untuk pendidikan. Ini saja yang harus dipahami. Kalau tidak dipahami dan dikaitkan dengan dana DAK, maka habislah. Karena dana DAK deal bukan daerah tapi pusat yang tentukan. Jadi kesalahpahaman dan ketidaktahuan inilah yang membuat kita kacau dibawah,” ungkap Barnabas Dowansiba.

Baca Juga  Hari Ke-19, Tim Safari Ramadhan Kunjungi Masjid Al Madinah Kampung Bugis

Disisi lain, Barnabas menambahkan, Indikator Otsus inilah yang harus segera diselesaikan, agar indikator untuk Provinsi dan Kabupaten jelas, dan selanjutnya didorong dengan regulasi dan didorong ke pusat supaya SIPD pusat disesuaikan dengan kondisi daerah yang ada supaya menjawab persoalan kita.

“Kalau pusat punya jalan lain, kita punya lain oh sudah. Kita punya nanti akan meleset terus,” tandasnya.

Angela Torimtubun dari Ruang Berbagi mengingatkan agar pemerintah dan stakeholder
saling berkolaborasi, sehingga semua anak memiliki hak mendapatkan pendidikan yang baik.

Kegiatan ini dihadiri sekitar 30 peserta yang bergerak dalam isu Pendidikan dan advokasi Pendidikan dan perencanaan yang berasal dari Pemerintah Provinsi, Parlemen Daerah, Akademisi, Tokoh Agama, masyarakat sipil, dan OAP. (KP-02)

Share :

Baca Juga

MANOKWARI

Jangkar Papua Barat Deklarasikan Dukung Prabowo-Gibran , Kampanyekan Sekali Putaran

MANOKWARI

Daftar Bacaleg, Partai Demokrat Papua Barat Optimis Rebut Kembali Palu Sidang di DPR 

MANOKWARI

Bulan Ramadhan , Pemda Manokwari Keluarkan Surat Edaran Penutupan THM

MANOKWARI

Bupati Manokwari Beri Bonus 100 Juta Kepada Fajar Fathurahman Top Skor Sea Games 2023

MANOKWARI

Safari Ramadhan, Bupati Manokwari Mengajak Umat Muslim Menjalani Ibadah Puasa dengan Keikhlasan

MANOKWARI

Babinsa Manokwari Selatan Bantu Masyarakat Bersihkan Batu Kerikil Dan Ranting Pohon Di Kampung Maruni

MANOKWARI

Kembali Raih Digital Government Award. Kemenkumham jadi Kementerian Terbaik dalam Penerapan SPBE

MANOKWARI

Ratusan Pegawai di Lingkup Pemda Manokwari Terima SK Kenaikan Pangkat Periode Oktober 2023